Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

NASKAH DRAMA KARENA WANITA INGIN DIMENGERTI

NASKAH DRAMA


Pagi itu AYah duduk-duduk diruang tamu. Ara hanya melihat ayahnya sibuk membaca Koran yang sudah agak kusam
Adegan I
Bapak        : (Duduk dikursi sembil membaca Koran)
Ara        : (Menghampiri ayahnya membawa secangkir kopi dan segelas susu                          kesukaanya)
            Pa…ini kopinya diminum dulu…!nanti keburu dingin.
Bapak        : (Tersenyum kecil pada anak,sambil meneguk kopi)
                     Kamu tidak kesekolah hari ini nak…?
Ara        : (Mengingatkan) Inikan hari minggu pak
Bapak        : Astaga bapak lupa,

Suasana tiba-tiba hening
Ara        : Pak…
Bapak        : Em…Ada apa?(Menatapi anaknya)
Ara        : Menurut Bapak,apakah Kakek sayang pada Ara?
Bapak        : (Tertawa) Kenapa pertanyaanya seperti itu,Seorang kakek pastilah               sayang pada Cucunya.
Ara        : Tapi Pak, akhir-akhir ini sepertinya Kakek semakin tak peduli pada               Ara (ekspresi  kecewa)

Bapak        : Ah….itu hanya perasaan kamu saja.(Ara ingin protes)                       Sudahlah…..sekarang bantu Ibu kamu didapur!Bapak mandi dulu.
Ara        : (Duduk di kursi dengan rasa putus asa )
Tiba tiba terdengar teriakian neneknya                  
Nenek        : Ara… Ara… Ara…
Ara        : Iya nek
Nenek        : Kamu liat Kakek ? (Wajah Nenek nampak gelisah )
Ara        : (Hanya memberikan isyarat dengan menggelengkan kepala )
Nenek        : Di mana yah Kakekmu? (Seakan menerawang )
Ara              : Mungkin dikamarnya Nek                      
Nenek        : Di kamarnya juga tidak ada orang
Ara        : Atau jangan-jangan kerumahnya Kak Hera
Nenek        : Nenek semakin bingung meghadapi kakekmu,apalagi akhir-akhir ini
                          Sikap dan kelakuanya semakin menjadi jadi
Ara        : Sudahlah Nek, mungkin sebentar lagi Kakek pulang.





Tiba tiba terdengar seseorang yang memberi salam Dia adalah Kakek,dan  melangkah menghampiri kami
Kakek        : Assalamualaikum…Bagaimana kabar kalian, baik-baik sajakan lihatlah                       aku membawa penghuni baru di rumah ini, dia adalah Istri kedua Kakek.               Tidak apa-apakan sayang ?                                                                                           (Sambil membelai rambut Nenek ) Kau sudah terlalu tua bagiku
Istri kedua      : Ooo…jadi…ini istri pertamamu sayang…? Lumayan, dia cantik juga.
Ara                 : kek…apa-apaan ini ? kakek ini kenapa ? dari tadi Nenek terus mencari   
                         Kekek,Dia begitu menghkhawatirkan keadaan Kakek,tapi Kakek tidak  
                         pernah  mengerti akan hal itu.
Kakek             : sudahlah…sekarang kami pergi dulu,kamu jaga Nenekmu dengan baik                                                      
Nenek        : ( Tampak Pias ,Tubuhnya bergetar kemudian tak sadarkan diri)
Ara        : (Memangku neneknya)
          Mama…Papa…
Mama        : Astagfirullaahalazim… Ra cepat ambil air minum !
          (semua panik)
                     Pa panggil dokter cepat….!
Papa        : (Diam)
Mama        : Kenapa Papa diam saja ?                
Papa        : Innalillahi Wa Innalillahi Rajiun……Ma, Ibu sudah menghadap yang                 diatas,Coba pegang nadinya.

Mama        : (Menangis)
          Tidak Pak…tidak…Ibu tidak sakit

Ara        : (Tiba-tiba ara masuk membawa air)
           Ini airnya bu……

Tiba-tiba ka’Wirna dan ka’cia masuk
Kak Wirna    :  Astaga,apa yang terjadi pada Nenek Bu...(Panik dan mulai menangis)  
Kak Cia    :  Pak…Kenapa bisa jadi begini….? Nek, jangan tinggalkan kami
                          (menagis)
Ara        : (Berdiri dengan ekspresi marah )Ini semua gara-gara Kakek,yang tak
                          pernah mau mengerti pada Nenek,  
                          Sampai kapan kita diam dan pasrah melihat sifat Kakek.seperti
                          ini…sampai kapan…? Nek maafkan Ara  
Bapak        : Sudahlah nak…semua sudah terjadi,kita tak perlu saling                       menyalahkan,apalagi sampai menyesali semua yang telah                       terjadi,sekarang yang terpenting adalah marilah kita berdoa mudah-              mudahan arwah nenekmu diterima disisinya.
                    


Adegan II
Ini adalah bulan kedua kepergian nenek .keadaan dirumah kembali seperti sediakala   
Kakek          : (Dengan gaya khasnya,kakek menginterogasi Ara ia
                          menunjuki dengan tongkat setianya).
          Bagus…anak perempuan pulang malam-malam.kamu mau jadi apa ?
          mau jadi perempuan jalan,kamu mau jadi AIB dikeluarga kita dengan
                          bunting diluar nikah..Iya…?       
Ara              : (Diam)
Kakek          : sekarang kelakuan kamu tidak bisa dikontrol lagi,jadi kau siap-
                        siap saja menikah,kakek sudah punya calon buat kamu dan
                         kakek harap kamu mau menerimanya.Apalagi dia anak orang
                         kaya kau akan bergelimang harta jika menikah denganya,selain
                         itu derajat keluarga  kita akan naik.(berhenti sejenak)Bagaimana...?
Ara        : Apa..?
        (tertawa)    
                        Asal kakek tahu,sekarang bukan lagi zaman Siti Nurbaya,yang kental
         Dengan jodohan menjodohkan jadi,jangan pernah berharap Ara akan
                         setuju dengan rencana kakek,ingat…Ara tidak akan pernah setuju         
         (memperjelas dengan nada jengkel)

Kakek        : Oh…bagus, kamu sudah berani melawan. Tahu apa kamu? Kamu anak     

          kemarin sore. Kamu harus menurut apa kata orang tua     

          (memandangi Ara dengan marah)
Ara        : Sudahlah kek…. begini saja, kita sama-sama sibuk jadi tidak usah saling
         mencampuri, kakek urus saja urusan kakek, Bagaimana setuju?
         (menepuk-nepuk pundak kakek, kakek heran atas keberanian Ara)
Bapak            : (Yang dari tadi mendengarkan pembicaraan tiba-tiba menegur anaknya)
                         Ara….?( Lalu Ara Cepat-cepat masuk kekamarnya)
Kakek             : kurang ajar…dia sudah berani melawan orang tua, apa kamu tidak pernah
                         Mendidik anak mu itu dengan baik.(Masuk kedalam)
Bapak              : (Pasrah,binggung,dan tak berdaya)            
Setelah mengganti baju, kembali Ara memutuskan untuk duduk di ruang tamu sambil mendengarkan lagu vaforitnya yangditenani dengan beberapa camilan,tiba-tiba bapak berbicara Menasihati anaknya
Bapak           : Ra, bapak melihat akhir-akhir ini kamu sering pulang malam. Benar apa     
             kata  kakekmu, tidak baik perempuan pulang malam-malam. Dan satu
                     lagi tidak baik kurang ajar begitu dengan kakekmu.
K’ Cia        : Benar apa kata bapak Ra…Bagaimanapun seorang cucu harus mendengar
                     kata kakeknya
Ara          : kakak tidak ada bedanya dengan bapak,ka’…Ara pulang malam itu bukan
                    karena sengaja,apa Ara salah ketika belajar bersama teman-teman Ara…?
                    ka’…sebentar lagi ara ujian…(hening) pokoknya harus ada yang malawanya
                   (menjelaskan dengan nada marah,sedih dan
                    kecewa pada bapak dan kakaknya)  
Ka Wirna    : Kakak tahu maksud kamu, Cuma cara kamu salah, kakek orangnya keras jadi                      
                    jangan pernak melawan kakek dengan kekerasan. Kita harus mencari cara
                    halus dan itu dapat diterima oleh akal kakek. Bagaima…? (memandeangi
                    satu persatu)
K Cia    : Tapi siapa yang berani melawannya?
Ara    : Ya…kita semua.
Bapak        : kamu tidak takut pada kakekmu…?kamu tahu sendiri bagaimana sifat                       kakekmu
Ara            : Bapak itu terlalu lembek,mudah hancur berkeping seperti keripik
                      singkong.(membanting buku yang di bacanya )Apa bapak sudah lupa
                      bagaimana kakek
                      dengan mudahnya membawa istri keduanya kerumah kita ini.
                     (Ara masuk dengan perasaan kecewa)


Adegan ketiga
Suasana siang hari dirumah Ara,nampak begitu ramai orang-orang yang sedang memperbincangkan tentang Ara.diantaranya Kakek,Ibunya Ari,BapakAri,ka’ Hera,Ibu,Ka’ Cia,Ka’ Wirna    
Ibunya Ari  : Ini Ari anak saya (Memperkenalkan dengan sombong)sekarang dia bekerja
                       sebagai seorang drectur perusahaan besar di Jakarta.jadi begini…maksud
                       kedatangan  saya kesini ingin memperjelas pembicaraan kita beberapa hari
                       lalu,sekalian ingin memperkenalkan Ari dengan cucumu itu.begitukan
                       sayang….?
Ari              :   Iya bu…
Ibunya Ari  : Tapi ngomong-ngomong,mana cucumu yang kamu maksud…?
Kakek         : Oh…dia masih disekolahnya,tapi sebentar lagi pasti datang.(Berdiri melihat
                       keluar)
Ibu              : O ya bu…Ara itu orangnya agak sedikit keras kepala,jadi kadang susah di
                      atur (Tiba-tiba kakek menatap dengan jengkel)
Ka’ Hera      : (Berbisik pada kedua adiknya untuk membuat Teh)
Bapak    : Bapaknya Ari kenapa tidak ikut sekalian…?

Ibu    : Dia lagi keluar kota untuk tugas dinas.(semua orang mengangguk)
Tiba-tiba Ara datang,dia terkejut melihat orang-orang di rumahnya,Kakek. Yang dari tadi begitu gelisah menanti kedatangan Ara langsung menyambutnya
Ara             : AssalamuAlaikum…             
Kakek            : Wailaikumsalam…panjang umur,baru disebut eh…sudah datang
                     (melangkah menjemput ara)
Ara             : (heran melihat kakeknya yang tiba-tiba baik padanya)
Kakek         : sini nak…kamu duduk di dekat kakek.O..iya  ini cucuku yang saya maksud
                      Dia ini selain pintar dalam hal masak memasak,dia juga sangat pintar di
                      Sekolahnya.dia anak yang paling kami sayangi,dia adalah anak bungsu                       kami
Ibunya Ari : Kalau begitu tidak salah saya datang jauh-jauh kemari untuk mencari                pendamping hidup putraku.(menoleh pada anaknya) Bagaimana,kamu                        suka…?
Ari            : kalau Ibu suka…Ari juga suka.Ari menurut saja kata Ibu.
Ibu            : Begaimana Ra…? Apakah kamu mau menjadi istrinya nak Ari ?
Ara         : (Menelan ludah,Dia telah menggerti kenapa kakenya baik padanya)      Ya…Terimakasih saya ucapkan kepada Ibu karena sudah jauh-jauh kesini      hanya untuk meminang saya.Tapi,perlu Ibu tahu kalau saya bukan barang      dagangan yang boleh ditawar,Apa di suka atau tidak,kalau di suka di      beli,tetapi kalau tidak ditinggalkan.saya paling tidak suka yang namanya      perjodohan.saya ingin dalam pernikahan saya nantinya benar-benar pilihan      hati saya,bukan pilihan Ibu,Bapak,apalagi Kakek.kerena yang menjalani      yang ingin menjalani rumah tangga nantinya saya,bukan mereka.
Ari         :  (Berdiri) Berani benar kamu menolak saya,apa kamu tidak tahu,kalau saya   bisa saja menggunakan kekuasaanku untuk melempar kamu kejalanan.kamu   jangan terlalu sombong bisa-bisa kamu akan menjadi perawan tua.lagi pula   apalagi yang kurang dari aku,aku kaya,punya jabatan,ganteng …sumua   sudah
Ara         :   (Memotong) sudah apa…? Sempurna ? iya…,Perlu kamu tahu,aku akan                     memilih suami bukan dinilai dari kayanya,apa lagi gantengnya,buat                          apa…semau hanya titipan yang sifatnya sementara.
Kakek       : (menampar ara) kurang ajar,dasar anak tidak berguna

Ara      : Ini merupakan yang kedua kalinya kakek menampar saya.dimana letak kesalahan saya kek…? Tolong tunjukan ? Apa saya salah jika menolak Ari dengan alas an yang masuk akal dan syariah ? Dulu kakek menikah dengan Nenek hanya karena hartanya kan ? seteleh Nenek tua apa yang Kakek lakukan,menyakiti dan terus menyakiti,menikah dan menikah lagi.Apa kakek tidak pernah menyadari kalau Nenek mencintai Kakek…? Apa kakek tidak tahu kalau Nenek ingin mempersembahkan seluruh sisa hidupnya untuk Kakek,Apa kakek pernah memperhatikan perasaan Nenek…? Tidak kan ? yang kakek pikirkan hanya kesenaggan Kakek sendiri,Kakek tahu saat detik-detik terakhir Nenek,dia masih sempat mengingat Kakek,tapi kakek hanya bersenang-senang dengan istri muda Kakek itu,Pernah tidak kakek bertanya apa sebenarnya yang di inginkan Nenek di saat hari tuanya tiba…Cuma satu Kek…Cuma satu..yaitu kasih sayang itu saja.
Kak Hara   : Ra tahan emosi kamu,jangan mengunakan emosi menyelesaikan masalah                   ini.ini bukan saat yang tepat
Kak Wirna  : Ara… sudahlah tak baik seperti itu.
Ara            : Kak justru Ara merasa inilah saat yang tepat untuk menjelaskan kepada                    semua orang,bahwa perempuan bukanlah diciptakan hanya sebagai pemuas                nafsu laki-laki…perempuan jagu butuh cinta dan kasih saying…!
Ibunya Ari : (tiba-tiba berdiri dan marah karena merasa tidak di hargai) Ah….Sudahlah                      kalau memang kalian tidak bersedia menerima anakku tidak usah…masih                     banyak wanita yang lain.Ayo kita pulang tak ada gunanya melayani orang-                     orang macam ini.
Kakek        : Tapi Bu….
Ara         : Kek…!Ara tidak ingin kejadian yang di alami Nenek terulang kembali,Ara suda cukup melihat penderitaan seerona wanita yang memiliki cinta tapi cinta itu di anggap sampah oleh laki-laki.Nenek meninggal bukan kerena STROOK,tapi karena penderitaan batin yang sanggat dahsyat.
                                   Hening
Ara            : kenapa diam Kek ? kenapa ? jawab !apa Kakek ingin membenarkan kata-                       kata Ara.menyesal seteleh Nenek  pergi.Ara sangat kecewa pada                       Kakek..Ara  kecewa…(Ara berlari masuk kekamarnya)
Kakek          : (Terdiam seribu bahasa,Merasa begitu berdosa,merasa begitu bersalah)
Kak Hera    : Tak ada gunanya menyesali semua yang telah terjadi…kerena penyesalan                         tak akan pernah bias menyelesaikan masalah.Sekaranglah saatnya kita                         semua menyadari terlebih menjadikan pelajaran atas apa yang telah                         terjadi,dan penyesalan memang akan selalu muncul belakangan.
                       (Tiba-tiba Ara keluar dengan membawa tas)
Ara          : Bu,sebaiknya Ara pergi dari rumah ini,Ara benar-benar tak sanggup lagi                 berada dilingkungan keluarga ini Bu…
Ibu                : kamu mau kemana nak…? (Mulai resah)
Ara              : Entahlah,mungkin itu yang kakek inginkan. Dengan Kepergian Ara,kakek                        akan merasa lebih bahagia,keluarga ini akan lebih aman karena Ara merasa                        keberadaan Ara hanyalah beban bagi kakek juga keluarga ini(Mulai                menagis)
Bapak       : Ra…Sudahla Nak,sebaiknya kamu urungkan saja niatmu itu,Kamu itu                         perempuan Nak…(mencoba membujuk)
Kak wirna  : Iya Ra…benar apa kata bapak,bagaimana kalau nantinya kamu jatuh                 sakit,siapa yang akan merawatmu,
Ara            : terimakasih kak atas perhatianya,ara tidak akan pernah melupakan semua                 kebaikan kakak.kakak tidak usah khawatir Ara bias menjaga dan merawat                         diri…(menangis)
Ibu     : Tidak usah Nak…Ara asal kamu tahu Nak…Ibu sanggat sayang                          padamu,ibu tak ingin kehilanganmu,Ibu tidak sanggup berpisah                         darimu.Tapi kalau keputusa kamu sudah bulat untuk meninggalkan                         Ibu….Ibu rela,Ibu relakan kepergianmu.
Ara               : (Memeluk Ibunya )  Maafkan Ara Bu…
                      : Maafkan Ara pak…
                      : kak,tolong jaga Ibu dan bapak dengan baik….!
Kakek           : ( Tiba-tiba memanggil Ara yang mulai beranjak pergi ) Ara…mafkan             Kakek nak…Kakek memang salah,Kakek khilaf,Kakek                            berjanji………(wajahnya mendadak pucat dan kejang-kejang,beberapa                        menit kemudian terjatuh)Ara…Maafkan Kakek,jangan pergi nak…(orang-                     orang menagis)lampu padam,tetapi Ara sudah terlanjur pergi
         
       
 Tonton Juga:





Posting Komentar untuk " NASKAH DRAMA KARENA WANITA INGIN DIMENGERTI"